PERSONAL

Habiburrahman el-Shirazy adalah seorang yang dikenal sebagai novelis nomor 1 di Indonesia. Selain itu, pria yang akrab dengan panggilan Kang Abik, yang lahir di Semarang, Jawa Tengah, 30 September 1976 ini juga dikenal sebagai sutradara, dai, dan juga penyair.

Kang Abik memulai pendidikan menengahnya di MTS Futuhiyyah 1 Mranggen sambil belajaar di Pondok Pesantren Al Anwar, Mranggen, Demak. Pada 1992, Kang Abik merantau ke Surakarta untuk belajar di MA Program Khusus dan lulus pada tahun 1995.

Studinya berlanjut ke Fakultas Ushuluddin, Jurusan Hadist, Universitas Al-Azhar, Kairo dan selesai pada tahun 1999. Pada tahun 2001 lulus Postgraduate Diploma (Pg.D) S2 di The Institute for Islamic Studies di Kairo yang didirikan oleh Imam Al-Baiquri.

Pada tahun 2003-2004, Kang Abik sempat mendedikasikan ilmunya di MAN 1 Jogjakartra. Karirnya terus meningkat dengan menjadi dosen Lembaga Pengajaran Bahasa Arab dan Islam Abu Bakar Ash Shiddiq UMS Surakarta pada tahun 2004-2006.

Saat ini, dia berkonsentrasi di dunia dakwah dan pendidikan lewat karya-karyanya juga sibuk di pesantren Karya dan Wirausaha Basmala Indonesia bersama adik dan temannya. Karya-karyanya banyak diminati tak hanya di Indonesia, tapi juga di mancanegara seperti Malaysia, Singapura, Brunei, Hongkong, Taiwan dan Australia. Karya-karya fiksinya dinilai dapat membangun jiwa dan menumbuhkan semangat berprestasi pembaca.

KARYA

Selama belajar di Kairo, Kang Abik pernah menulis beberapa naskah drama sekaligus menyutradarainya, seperti WA ISLAMA (1999), SANG KYAI DAN SANG DURJANA (gubahan atas karya Dr. Yusuf Qardhawi yang berjudul ‘ALIM WA THAGHIYYAH, 2000), dan DARAH SYUHADA (2000).

Kang Abik juga pernah menghasilkan beberapa tusisan yang dimuat dan diterbitkan di beberapa media, seperti Membaca Insanniyah al Islam dimuat dalam buku Wacana Islam Universal (diterbitkan oleh Kelompok Kajian MISYKATI Kairo, 1998) dan Antologi Puisi Negeri Seribu Menara Nafas Peradaban (diterbitkan oleh ICMI Orsat Kairo).

Dia juga sempat menghasilkan beberapa karya terjemahan, seperti Ar-Rasul (GIP, 2001), Biografi Umar bin Abdul Aziz (GIP, 2002), Menyucikan Jiwa (GIP, 2005), Rihlah Ilallah (Era Intermedia, 2004), dll. Cerpen-cerpennya dimuat dalam antologi Ketika Duka Tersenyum (FBA, 2001), Merah di Jenin (FBA, 2002), Ketika Cinta Menemukanmu (GIP, 2004), dan banyak lagi.

Pada 2002, Kang Abik juga didaulat untuk membacakan puisi dalam momen Kuala Lumpur World Poetry Reading ke-9 di Malaysia. Puisi-puisi Kang Abik yang lainnya juga diterbitkan oleh beberapa media Malaysia. Selain itu, Kang Abik juga terkenal karena karya satra populernya, bahkan beberapa telah dijadikan film yang sangat tenar.

Beberapa di antaranya adalah Ketika Cinta Berbuah Surga (MQS Publishing, 2005), Pudarnya Pesona Cleopatra (Republika, 2005), Ayat-Ayat Cinta (Republika-Basmala, 2004), Diatas Sajadah Cinta (telah disinetronkan Trans TV, 2004), Ketika Cinta Bertasbih 1 (Republika-Basmala, 2007), Ketika Cinta Bertasbih 2 (Republika-Basmala, 2007), Dalam Mihrab Cinta (Republika-Basmala, 2007), Bumi Cinta (2010) dan The Romance.

Kang Abik kini sedang sibuk merampungkan beberapa karya populer lainnya seperti Langit Makkah Berwarna Merah, Bidadari Bermata Bening, Bulan Madu di Yerussalem, dan Dari Sujud ke Sujud (kelanjutan dari Ketika Cinta Bertasbih).

Baca Profil Lengkap Habiburrahman El Shirazy ▼



Show More ▼