SELEBRITIA

Revalina S Temat: Aktris + Bos Restoran, Why Not?

Sabtu, 10 Desember 2011 07:35  | 

Revalina S Temat


Revalina S Temat: Aktris + Bos Restoran, Why Not?
Revalina S Temat




KapanLagi.com -
Oleh: Rifqa Rizkarima

Nama Revalina S Temat mulai melambung saat berperan di sinetron BAWANG MERAH BAWANG PUTIH. Namun kini dara kelahiran Jakarta, 26 November 1985 ini lebih banyak terlihat di film layar lebar. Salah satunya adalah film MESTAKUNG (SEMESTA MENDUKUNG).

Memerankan seorang guru yang hijrah ke Madura, membuat Reva tertantang bermain di film ini. Lokasi syuting yang berada di Madura juga membawa pengalaman unik bagi Reva.

Dan di antara kesibukannya syuting film, Reva pun kini menjajal bisnis resto bareng teman-temannya. Yuk, simak obrolan seru Reva bareng KapanLagi.comŽ di restoran milik Reva, Takigawa, Bintaro, beberapa waktu lalu.


Revalina S Temat

  • Hai, Reva, apa kabar? Ceritain dong tentang peran kamu di MESTAKUNG ini.
    Di film MESTAKUNG ini aku berperan sebagai guru fisika namanya Sari Hayat. Dia orang yang cukup idealis juga, karena awalnya dia orang Jakarta tapi karena punya visi yang beda dengan Ferry Salim dan Febby Febiola makanya dia ngajar di Madura.
  • Wah, seru ya. Syutingnya berapa lama tuh?
    Sekitar 10 harian.
  • Ini kan syutingnya di Madura, kan panas banget tuh.
    Iya, panas banget tapi aku kan scene-nya gak terlalu banyak. Jadi, biasanya syuting pagi, sorenya sudah selesai.
  • Sebelumnya sempet adaptasi gak dengan cuaca Madura?
    Iya sebelumnya. Panas banget, debu nanti gimana syutingnya yah? Yah aku kalo gak syuting gak akan ke Madura dan gak akan tahu Madura kayak apa. Jadi ya udah nikmatin aja, banyakin pakai sunblock.
  • Ada pengalaman menarik gak selama syuting Madura?
    Banyak sih. Kalau orang Madura itu kan di sana liburannya jarang yah, kayak bioskop aja gak ada ya, paling lomba karapan sapi gitu. Dan ketemu dengan orang-orang itu jarang ketemu kayak kita-kita, jadi sekalinya kita dateng tuh heboh banget.

    Ceritanya nih selesai aku syuting sore, aku mau ke supermarket dulu. Terus pas aku udah syuting di sekolah itu memang banyak yang nonton dan pas aku pulang itu aku diikutin, pas aku turun mobil, minta foto. Kita kan kaget terus akhirnya ya udah. Terus besoknya dari subuh orang-orang warga itu udah nungguin di hotel. Jadi di sana tuh karena buat mereka ini situasi yang baru dan jarang terjadi, jadi ya antusias banget. Ya, cukup seneng sih tapi juga membuat situasi produksi agak terhambat ya, karena harusnya di kamera harusnya keliatan sepi tapi ini kok rame.

  • Reva kan sudah bermain di banyak film. Tantangannya apa sih, sampai kamu mau main di sini?
    Tantangannya, awalnya sebenarnya sutradara bilang kalau peranku baru beberapa tahun di Madura, jadi bahasa Indonesia aja pas reading, nah terus tiba-tiba pas di hari terakhir dia bilang peranku, Sari udah tujuh tahun di Madura, jadi harus bahasa Madura, akhirnya untung ada pemain di situ dari Madura, jadi aku belajar dari mereka.

    Waktu pas premiere itu ada temen aku yang komen "Kok bahasa Madura lo tuh masih aneh yah, kadang bahasa Indonesia, gak konsisten sih." Terus aku bilang "Kan aku memang bukan orang Madura, jadi aku itu pendatang yang cukup lama tinggal di Madura, jadi yah maklum aja bahasa Madura itu gak sempurna kayak orang Madura gitu loh," jadi aku kasih penjelasannya begitu.

  • Waktu di Madura sempat kuliner juga enggak sih?
    Jadi kayak aku di sana kan gak sempet jalan-jalan ya, paling sempet lihat batik. Terus sudah gitu, makanannya menurut aku juga susah sih mendapatkanya. Kalau di sana tuh masakan soto Madura tuh enak tapi ternyata yang original itu gak enak seperti yang ada di Jakarta. Mungkin karena di Jakarta sudah dimodif sedemikian rupa jadinya lebih enak.
  • Selama syuting film ini, apa sih kesulitan yang dialami Reva?
    Sebenarnya sih scene-nya gak susah tapi karena ada pemainnya, ini kan dari Madura asli dan dia baru pertama kali main film dan masih SMP pula jadi masih seneng main. Padahal tuh adegannya simple, tapi dianya kurang konsentrasi dan saat itu tuh ada syuting hari ke berapa dan dia sakit, jadi sempet ketiduran. Mungkin kalo orang yang udah biasa kan pada break pasti mereka istirahat lah tapi kalo mereka ketemu temen-temen malah mainlah, jadi mereka gak istirahat jadi ya itu agak susahnya di situ, susah konsentrasi.
  • Ada quote yang paling menarik dari film ini menurut Reva?
    Yang paling aku inget tuh kayak pas scene bertiga yah sama Febby Febiola dan Ferry Salim. Ferry kan bilang semua anak kan ingin mendapatkan fasilitas yang sama tapi Febby bilang, kita tetep butuh dana, dan terus aku bilang kok Febby begitu, lebih mentingin materi, sedangkan aku memilih semua anak mereka mempunyai hak untuk dapat yang sama. Akhirnya si Ferry memutuskan aku akan pergi untuk ngasih ilmu ke anak-anak yang kurang beruntung ke luar sana. Sebenarnya di belahan dunia manapun banyak anak yang berbakat tapi gak keliatan.
  • Menurut Reva pesan dari film ini sudah tersampaikan belum?
    Sudah cukup sih. Dialog-dialog yang bikin semangat, dari Pak Teo juga, terus dari Om Indro Warkop sebenernya bercanda tapi dalem juga kan. Jadi, menurutku cukup banyak pesan-pesan yang didapat kalo kita itu peka.
  • Kesibukan Reva selain main film ini apa aja?
    Kemarin habis selesai film juga, lagi mau syuting film pendek sama ngurus ini restoran aja.
  • Barang apa yang mesti dibawa ketika Reva keluar kota yang Reva gak bisa tinggalin?
    Yang pasti sih handphone, makeup aku butuhnya, botol minum aku, terus sarung untuk ganti baju. Kadang-kadang kan aku males ke kamar mandi untuk ganti baju, terus apa yah paling cemilan-cemilan aku aja sih.
  • Ada permintaan khusus selama syuting di sana?
    Oh gak, kita kan gak akan selalu dapat yang kita mau.
  • Setelah ini apa ingin coba sinetron atau coba yang lain?
    Untuk sementara ini film sih yah, kalo untuk sinetron si gak ada waktu, dan aku juga baru buka restoran ini. Aku lagi seneng-senengnya ngontrol, jadi aku belum mau coba lainnya.
  • Emang bukanya mulai kapan restorannya?
    Mulai 28 September kemarin.
  • Ini punya Reva sendiri atau join sama temen-temen sih?
    Aku join sama temen-temen.
  • Kenapa akhirnya memilih untuk buka restoran?
    Sebelumnya aku belum pernah kepikir untuk bisnis apa gitu. Cuma dari dulu tuh pingin investasi tapi apa, terus aku ngobrol sama keluarga, "Cariin tanah donk" Tapi kan cari tanah gak gampang, dulu pingin bikin kos-kosan. Sempat sih ngeliat kayak ada rumah itu, cuma jauh dari rumah. Pingin punya salon tapi karena ngeliat banyak salon di Jakarta jadi bingung. Kebetulan yang punya Takigawa itu ada temen aku yang nawarin, mau ikutan gak. 'Iya yah kenapa gak restoran aja,' terus karena aku juga suka masakan Jepang, terus menurutku oke sih, jadi aku pikir cukup oke nih. Ya memang aku kalo direncanain tuh gag jadi, jadi kalo spontan itu langsung jadi. Akhirnya aku punya sesuatu dan kesampaian.
  • Sejauh apa sih keterlibatan Reva dengan restoran ini?
    Sebisa mungkin kalau meeting ini aku selalu ada, kebetulan kali ini aku lagi gak sibuk, jadi aku ada waktu untuk ngurusin ini. Sampai ikut rekrut karyawan, jadi bisa dibilang aku cukup tahu kita pakai kitchen siapa, ketentuan kayak gimana.
  • Reva ngontrol restoran ini gimana?
    Kalo baru buka iya tiap hari ke sini, karena deket. Terus sistem masih lumayan lama bikinnya. Tiap hari ada aja lah, yang masalahnya alatnya rusaklah atau apalah. Paling gak sebulan ini kita ada giliran, hari ini gantian siapa yang in charge, kan ada 6 ownernya. Jadi kalo Senin sampai Sabtu siapa-siapa, tapi kalo Minggu setengah hari. Nah, kalo aku kebagian tiap hari Jumat dari jam 10 pagi sampai 10 malem.
  • Berarti gak bisa ambil job tiap hari Jumat?
    Iya, aku bilang sama Mama kalo hari Jumat gak ambil job. Ini sih awal aja dan supaya karyawan kita juga tahu kalo owner ini peduli sama restoran.
  • Sempat terbebani enggak, harus mengontrol sering-sering ke sini?
    Gak kok, malah aku semangat-semangat. Melihat orang banyak yang datang. Jadi belum yah, jangan sampai terbebani, karena ini aku ngelakuin apa yang aku suka, sempat ngajakin promo ke temen-temen artis, gitu.
  • Enggak takut gagal dengan mencoba bisnis ini?
    Aku sih positif aja, tapi setahu aku kalaupun ada yang sampai gagal itu sampai tutup gak ada. Kita partner-partner sudah cukup solid, mudah-mudahan ke depannya lancar.
  • Sempet enggak nanyain sama orang-orang yang baru makan di sini?
    Sempet, aku waktu itu nanyain gimana puas atau gak segala macem. Selama yang aku datengin sih feedback-nya lumayan tapi ada juga waktu di saat kitchen-nya lagi lama prosesnya, salah orderlah pokoknya ada ajalah. Jadi itu evaluasi buat kita, yah senenglah ada kritik dan saran jadi kita gak langsung puas gitu aja, karena masih banyak yang harus dibetulin.
  • Reva orangnya terobsesi terhadap sesuatu?
    Ya gitu tadi, kayak yang aku bilang, biasanya kalo yang direncanain malah gak kesampaian, jadi aku mikir jalanin aja.
  • Jadi Reva gak punya mimpi misalkan belajar nyoba jadi MC?
    Aku sih sebenarnya ingin main film jadi karakter yang antagonis gitu, karena kan bosen juga jadi orang baik terus, pingin ngerasain sih.
  • Dari semua film yang Reva mainkan, mana yang paling susah?
    Ya mungkin aku bilang di film MESTAKUNG ini kali yah, karena aku jadi guru dan harus menggunakan bahasa Madura juga. Jadi aku suka bingung antara kurang tegas atau terlalu lembek sama muridnya, maunya gimana nih tapi selama ini sih yang udah aku kasih it's ok.
  • Reva enggak punya mimpi jadi produser film?
    Sebenernya punya mimpi, tapi sekarang aku fokusnya di akting aja yah, karena aku masih ingin main peran, jadi ya jalanin dulu yah.
  • Di sini kan Reva jadi guru Fisika. Emang waktu sekolah dulu Reva gimana?
    Aku kan SMAnya IPS yah, jadi aku yah nyontek mulu kalo ulangan, padahal kan cuma ngafalin rumus aja kan ya. Tapi kalo yah namanya males jadi ya gitu. Cuma kebetulan pas syuting gak terlalu banyak di teori, tapi lebih ke praktek jadi gak terlalu susah ngafalin rumus atau segala macam. Ini kan juga yang diajarin anak SMP jadi gak terlalu ribet.
  • Waktu sekolah pernah inget gak, dengan seorang guru yang killer atau baik banget?
    Di SMP dulu waktu wali kelas aku namanya Pak Iksan, guru matematika. Dia itu baik banget, gak pernah marah tapi sekalinya marah agak serem, termasuk guru favorit aku lah. Kalo ngejelasin itu tenang yah, menurut aku cukup teringat.

    Terus ada waktu aku kelas 6, namanya Pak Mul, orangnya kecil banget, terus aku juga les matematika sama dia juga dan orangnya baik banget. Emang kalau guru cowok kan gak terlalu galak yah.

    Kalo di SMA aku pernah waktu kelas tiga dapet wali kelas cewek, bawel banget. Waktu itu guru matematika juga di SMP kalau kita bikin salah, dia nyubit, kalau cowok ditarik jambangnya. (kpl/rif/nat)


Revalina S Temat Meet n Greet Bareng KapanLagi:

Revalina S TematRevalina S Temat
Revalina S TematRevalina S Temat
Revalina S TematRevalina S Temat