SELEBRITI

Uut Permatasari Bahas Kronologi Kecelakaan yang Menyebabkan Ayahnya Meninggal Dunia

Minggu, 31 Maret 2019 22:25 Penulis: Ayu Srikhandi

Uut Permatasari © KapanLagi.com/Budy Santoso

Kapanlagi.com - Uut Permatasari mengungkap kronologi kecelakaan yang dialami ayahnya hingga menyebabkan meninggal dunia. Menurut penyanyi dangdut ini, ayahnya sempat bertelepon dengannya. Namun kala itu ia tak sadar kalau itu menjadi firasat.

"Jadi gini kronologisnya yang pertama, saya udah telpon-teleponan kan, sama papi 'Pi nanti saya mau ke Surabaya nanti jemput saya'. Terus akhirnya beliau bilang sama saya kan, telepon 'nak, nanti kalau papi nggak ada, pokoknya kamu harus jaga adek kamu' beliau udah pesen gitu. Terus 'yang sabar, jangan lupakan solat, semuanya, puasa' beliau mengajarkan begitu ke saya," ungkap Uut Permatasari saat dihubung, Minggu (31/3/2019).

Malam sebelum kejadian, giliran adik Uut yang mengobrol dengan mendiang ayahnya itu lewat telepon. Sang ayah memang mendadak berpesan jika meninggal nanti ingin anak-anaknya yang membacakan azan. Firasat yang paling kuat justru terjadi pada adiknya di mana sarang burung miliknya mendadak jatuh sesaat sebelum mendengar kalau ayah mereka mengalami kecelakaan.

"Saya jalani perintahnya beliau, begitu setelah ngobrol sama saya, ngobrol sama adek saya, telepon malemnya hari Jumat malem. Bilang 'nak titip mbak-mu ya'. Terus dia bilang 'nak kalo papi nggak ada, jangan orang lain yang azanin, kamu aja, anak papi yang laki yang azanin'. Itu ngomongnya belum ada firasat, sehat papi saya nggak sakit. Tiba-tiba, adik saya, pagi jam 6 lebih berapa gitu, burungnya jatuh sama sangkarnya. Setelah burungnya jatuh dia benerin burungnya nggak lama kemudian, ada kabar papi udah nggak ada," cerita Uut.

 

1. Ditabrak Motor usai Solat Subuh

Uut menceritakan kronologi kejadian kecelakaan yang menimpa ayah tercinta. Saat itu ayahnya ternyata pulang solat Subuh, ayahnya ditabrak oleh pemotor yang mengendarai dengan kecepatan begitu kencang. Bahkan saat mendapat kabar ayahnya mengalami kecelakaan, Uut masih berpikir kalau sang ayah tercinta masih selamat.

"Terus saya dikabarin, papi kecelakaan. Saya pikir masih selamet. Ternyata mau menyampaikan 'apa sudah tidak ada' itu masih takut. Saya tuh bingungnya tuh papi nggak pernah sakit, tiba-tiba ditabrak motor kenceng banget yang bawa anak muda. Papi saya abis solat subuh hari Sabtu itu, masih pake sarung, masih pake (baju) kokoh, biasanya solat subuh di musola, abis itu pulang ambil motor. Jalan kaki dari musola samping rumah, ambil motornya terus papiku jalan, nggak tau mau ngambil obat atau apa gitu. Abis itu ditabrak setengah tujuh nggak ada papiku. Habis darahnya," jelas Uut.

2. Kehilangan Teman Curhat

Uut mengaku kalau ia begitu kehilangan ayahnya, apalagi beliau merupakan sosok yang selalu menjadi teman curhat selama ini. Bahkan keputusannya untuk menikah dengan sang suami juga merupakan pengaruh besar dari saran-saran oleh almarhum ayah tercinta.

"Saya jadi kaya orang pincang sebelah gitu. Soalnya saya kalo curhat sama papi saya. Saya nggak pernah curhat sama mami saya. Karena mami tuh kalo diajak curhat, kasihan hatinya kagetan. Kalo papi saya sangat ini, bahkan saya menikah pun sama suami saya persetujuan 200 persen dari papi saya. Makanya saya menikah sama suami saya. Dia bilang, sebelum nikahin saya, dia bilang 'jangan cari suami yang kaya, yang punya jabatan, atau liat pangkat, atau liat wajahnya yang ganteng. kamu cari yang bisa jadi imam, yang soleh, yang bisa bawa kamu dunia akhirat. Nanti itulah pemimpin kamu, nak'. Beliau berkata begitu," tandasnya.


REKOMENDASI
TRENDING