SELEBRITI

Belum Bisa Banyak Bicara, Ridwan Kamil Minta Maaf Pada Masyarakat yang Terganggu Perjalanannya

Senin, 13 Juni 2022 16:17 Penulis: Dian Eka Ryanti

Ridwan Kamil Minta Maaf Pada Masyarakat © KapanLagi.com/Budy Santoso

Kapanlagi.com - Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil tak bisa menyembunyikan kesedihannya. Setelah prosesi pemakaman putranya di Islamic Centre Baitul Ridwan, Cimaung, Kabupaten Jawa Barat, Senin (13/6) selesai Ridwan Kamil pun menguatkan diri untuk menghampiri awak media di lokasi.

Ia mengucapkan terima kasih kepada Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Ma'ruf Amin atas dukungan dan doa selama pencarian hingga pemakaman Emmeril Kahn Mumtadz. Tak hanya itu, pada seluruh masyarakat yang ikut mendukung mulai sejak pencarian hingga menghantarkan jenazah putranya ke tempat peristirahatan terakhir pun juga ia haturkan banyak terimakasih.

"Atas nama keluarga almarhum Emmeril Kahn Mumtadz, saya yang pertama menghaturkan terima kasih kepada Bapak Presiden Joko Widodo, kepada Bapak Wakil Presiden Ma'ruf Amin, kepada para menteri Kabinet Indonesia Maju," ungkap Ridwan Kamil.


"Terima kasih sekali lagi kepada masyarakat yang sudah mendoakan," lanjutnya.

1. Meminta Maaf Kepada Masyarakat

Meski begitu, Ridwan Kamil pun meminta maaf pada masyarakat yang terganggu perjalanannya karena rangkaian prosesi pemakaman.

"Saya memohon maaf di hari ini jika dalam prosesi pemakaman membuat masyarakat tidak nyaman di perjalanan. Kami tidak bermaksud tapi antusiasme masyarakat tidak bisa kami hindari," ujarnya.

2. Mengaku Belum Bisa Banyak Bicara

Selain itu, tanpa mengurangi rasa hormat, Ridwan Kamil mengaku belum bisa banyak bicara. Apabila telah siap dan sudah waktunya, dirinya akan berbicara lebih panjang.

"Nanti ada waktunya saya bicara lebih panjang lebih baik tapi izinkan kami beradaptasi dengan situasi mohon izin tidak ada pertanyaan dulu dan kalau ada kekurangan kami saat meliput mohon maaf," pungkasnya.

3. Tak Kuasa Menahan Tangis

Ada yang menjadi sorotan di pemakaman Eril. Seperti yang diketahu bahwa Ridwan Kamil dan istrinya, Atalia Praratya, serta keluarga berusaha tegar. Namun di momen pemakaman mereka tak kuasa menahan kesedihan. Dilihat dari banyaknya pelayat yang hadir, tampaknya tak hanya keluarga yang kehilangan sosok Eril, namun seluruh tamu yang hadir juga merasakan hal yang sama.

Diketahui sebelumnya, Eril hilang dan tenggelam di Sungai Aare, Swiss pada Kamis (26/5). Setelah dilakukan pencarian selama dua pekan, jasad Eril akhirnya ditemukan pada Rabu (8/6) pagi waktu setempat di area pintu air Engehalde.

4. Pesan Cinta Untuk Eril

"Kematian Eril merupakan kehilangan yang sungguh dahsyat dalam momentum waktu yang nyaris sejajar, kami merasakan kehilangan yang paling besar tapi seketika itu juga kami merasa dilimpahi kasih yang akbar. Izinkan saya menyampaikan sepenggal rasa cinta, siapa itu Eril dan apa hikmah dari kepergian Eril.

14 hari bisa terasa pendek dalam hidup rutin yang sehari-hari, tapi 14 hari ini menjadi begitu panjang dalam kehidupan kami. Kami bertanya-tanya mengapa harus selama ini ya Allah, mengapa tidak lebih cepat agar semua lekas berlalu, supaya kami yang hidup tidak terlalu lama mengharu biru, tapi waktu adalah rahasia Allah yang mustahil bisa dipecahkan apalagi menyangkut tentang kelahiran dan kematian.

Waktu adalah relatif, begitulah kata orang-orang yang arif, dan akhirnya kami menerimanya dengan hati yang lapang, sebab kami bisa menemukan banyak sekali petunjuk yang terang. Dalam rentang 14 hari yang sejujurnya sangat melelahkan, namun kami pun mendapat banyak pelajaran dan menerima kearifan, tentang hidup Eril yang secara kasat mata rasanya terlalu singkat, tapi setelah dicermati ternyata kehidupannya sangat padat penuh manfaat," kata Ridwan Kamil.

5. Ikhlaskan Kepergian Eril

Ridwan Kamil pun melanjutkan, "23 tahun mungkin belum cukup untuk menghasilkan karya-karya yang besar, namun terbukti ternyata memadai untuk menjadi manusia yang dicintai dengan akbar. Kami belajar tentang hidup yang tidak semata terdiri atas lamanya hari, tapi tentang tiap hela napas yang dipakai berbuat baik walau kecil dalam sehari-hari.

Kami mengikhlaskan Eril pergi karena kami akhirnya menyadari bahwa Allah telah mencukupkan seluruh amal-amalnya untuk menutupi kemungkinan bertambah kekhilafannya. Mungkin akan berat, tapi kami sebenarnya sudah menyiapkan hati kalau kami tak akan pernah lagi melihat lagi jasadnya untuk terakhir kali, bukankah Eril lahir di New York yang berada jauh di seberang, mengapa tidak jika ia wafat di Swiss yang jauhnya juga tidak berbilang.

Bukankah tiap sejengkal tanah adalah milik Allah yang menentukan segala pergi dan pulang. Luncuran doa yang dipanjatkan dari berbagai penjuru negeri adalah limpahan pertanda yang lebih dari cukup bagi kami untuk yakin barangkali Allah memang yang menghendaki agar kepulangannya disambut baik oleh langit dan bumi."


REKOMENDASI
TRENDING