Natasha Rizki Puji Ketegaran Mama Pasca Kepergian Papa Tercinta

Jum'at, 09 Desember 2016 16:15 Penulis: Fitrah Ardiyanti
Natasha Rizki Puji Ketegaran Mama Pasca Kepergian Papa Tercinta Natasha Rizki/©KapanLagi.com®/Bambang E Ros

Kapanlagi.com - Natasha Rizki baru saja ditinggal pergi untuk selamanya oleh sang papa seminggu lalu. Dasnir Makmur meninggal dunia di usia 65 tahun karena sakit yang dideritanya. Caca, panggilan akrab Natasha, sangat ikhlas dengan kepergian papinya dan memuji ketegaran sang mami.

"Aku berasa banget sekarang. Kan papa seminggu yang lalu udah meninggal, jadi aku ke mama tuh lebih berasa banget lah jagainnya. Ibu tuh segala-galanya. Udah gitu mama tuh kuat banget lagi pas papa nggak ada. Ya Allah. Jadi berasa banget lah jadi ibu tuh gimana," tutur istri Desta ini saat ditemui di RSIA Kemang Medical Care, Jakarta Selatan, Kamis (8/12).

Ibu dua anak ini belajar banget dari kejadian berpulangnya papi. Caca menyaksikan sendiri proses pemandian jenazah sampai pemakaman. Ia salut atas ketegaran maminya dalam menghadapi cobaan yang tak mudah ini. Meski menangis, beliau tetap tabah dan menguatkan diri di depan keluarga.

"Cuma pas papi dimakamkan, biasanya kan ada yang pingsan. Kakak-kakak aku sampai pingsan, tapi mama tuh benar-benar yang duduk, diam, udah, ngelihatin aja gitu dengan mata kosong. Sampai rumah pun nggak nangis lagi. Jadi benar-benar yang... dia tuh rapuh banget, tapi memperlihatkan dia kuat di hadapan anak-anaknya, nggak ada nangis, cengeng segala macam," kenangnya.

Papi Caca meninggal, sang mami lebih tegar/©instagram.com/natasharizkynewPapi Caca meninggal, sang mami lebih tegar/©instagram.com/natasharizkynew

Caca mengenang kembali masa-masa saat sang papi masih hidup. Ia tipe anak penurut namun juga sering membantah sang papi, termasuk soal keputusannya menikah di usia 19 tahun.

"Orangtuaku nggak setuju kan awalnya. Jadi banyak banget perdebatan aku sama mami sama papi, banyak banget dulu. Dari lima bersaudara, aku paling keras kan. Sering nuntut, apa yang aku mau tuh harus ada. Suka berantem, lebih ribet lah, tapi setelah papa nggak ada kemarin tuh kayak duh berasa banget ya kehilangan. Karena baru pertama kali banget kehilangan seperti itu. Sampai sekarang pun, kan baru seminggu papa pergi, kayak masih aneh aja gitu papa nggak ada," akunya.

Namun wanita 23 tahun ini belajar bahwa setiap orang nantinya akan menghadapi kematian. "Setiap orang akan mengalami kehilangan. Ibu tuh emang benar segalanya banget," tandasnya.

(kpl/pur/tch)

Reporter:

Mathias Purwanto


REKOMENDASI
TRENDING