SELEBRITI

Harus Cuci Darah, Allan Wangsa Ternyata Sudah Lama Mengetahui Dirinya Sakit dan Sudah Masuk Stadium 4

Rabu, 05 Februari 2020 11:06 Penulis: Wulan Noviarina Anggraini

Allan Wangsa © instagram/allanwangsa

Kapanlagi.com - Sakit yang diderita Allan Wangsa ternyata tak datang secara tiba-tiba. Ia sudah cukup lama tahu menderita sakit, dan sudah memasuki stadium 4.

Namun Allan tidak mau melakukan cuci darah seperti yang diminta oleh dokter. Ia memilih menikmati hidupnya dan tetap jalan-jalan ke luar negeri serta melakukan umrah ke Tanah Suci pada tahun 2019 lalu.

"Kayaknya sakitnya udah lama, tapi aku tuh taunya tahun-tahun kemaren. Jadi kan tahun-tahun kemaren kan aku sering bikin konten sama Allan Wangsa, sama temen-temenku juga. Terus Allan juga sempet jadi managerku, aku gabung di managemennya dia. Ya jadi semakin deket tuh tahun kemaren. Aku taunya di tahun kemaren karena sering bareng-bareng dan dia sering cerita," ujar Fahmi ketika dihubungi KapanLagi.com, Rabu, (5/2).



 

1. Sosok Allan Wangsa

Di mata Fahmi, Allan Wangsa adalah orang yang sangat baik. Sebagai sesama anak Sanggar Ananda, Allan dan Fahmi cukup dekat dan kerap bekerjasama.

"Deket banget Allan itu. Salah satu temen deketku juga karena Allan kan juga anak Sanggar Ananda dulunya. Dia duluan masuk Sanggar Ananda jadi aku tau Allan wangsa itu senior lah di Sanggar Ananda. Terus juga kita deket banget karena kayak satu angkatan aja gitu. Kayak aku temen-temen BBG, kayak Mala, Nces Nabati itu kita satu angkatan di sanggar. Jadi kita deket banget sebenernya, emang temen lama banget. apalagi sekarang, jaman-jaman sosial media ya kita selalu bikin konten bareng. Jadi deketnya tuh deket banget," ujar Fahmi.

2. Allan Wangsa Selalu Bantu Teman

Fahmi mengaku sangat kehilangan Allan Wangsa. Sebagai sahabat, Allan selalu baik kepada teman-temannya yang sedang mengalami kesusahan, termasuk membantu dirinya.

"Sosok Allan Wangsa itu sosok yang baik banget, dia tuh pengen temen-temennya maju juga, dia nggak mau maju sendirian. Dia selalu ngebantu temen-temennya, kalo misalnya temennya lagi ibaratnya lagi kesusahan bukan dalam hal materi dibantu, tapi untuk memajukan karir bareng-bareng, sama-sama. Misalnya lagi sepi kerjaan terus dia "Yuk yuk kita bikin konten bareng-bareng biar nama kita semakin dikenal" ya gitu gitu lah. Intinya dia itu pengen yang maju bukan cuma dia tapi temen-temen juga maju," ujar Fahmi.

3. Momen Tak Terlupakan

Banyak momen bersama Allan Wangsa yang tidak terlupakan oleh Fahmi. Dalam kondisi sakit, ternyata Allan masih sempat datang ke acara ulang tahun temannya.

"Kalo belum lama ini dia dateng ke acara surprise birthday aku temen-temen deket sama keluarga. Dia dateng sempet-sempetin, terus nonton bareng juga. Itu sih terakhir, kalo yang ketemu lama itu di bulan Oktober. Kalo yang sekarang-sekarang kita udah jarang karena Allan udah kerja lagi di tempat lain jadi kapasitas ketemunya berkurang. Tapi kita tetap berkomunikasi, komunikasi banget," ujarnya.

Fahmi pun sedih karena tidak bisa menemani Allan di masa terakhirnya karena sedang ada pekerjaan di Singapura. Ia mengenang ketika Allan ingin membantunya menaikkan promo di Instagram agar dirinya ikut maju.

"Dia tuh kayak Whats App "Mi boleh nggak elo gua jual-jualin lagi instagram lo" Maksudnya kayak job-job endorsemen, promote, "Iya, iya, boleh dong Allan" gitu kan. Pokoknya dia sosok yang dewasa banget, aku kan umurnya di bawah Allan, pengen adek-adeknya maju. Terus orangnya kuat sih, mungkin orang-orang nggak tau dia sakit, nggak bakal tau kalo dia sebenernya sakit. Karena dia emang nggak pernah nunjukin sakitnya apa, nggak pernah sama sekali. Kecuali sama temen-temen deket ya, mungkin dia cerita," tukasnya.

(kpl/far/phi)

Reporter: Fikri Alfi Rosyadi


REKOMENDASI
TRENDING