Sandra Dewi Ceritakan Kronologi Persalinan Yang Tak Terduga

Jum'at, 05 Januari 2018 17:45 Penulis: Guntur Merdekawan
Sandra Dewi Ceritakan Kronologi Persalinan Yang Tak Terduga Sandra Dewi / Credit: KapanLagi - Akrom Sukarya

Kapanlagi.com - Di malam pergantian tahun 2018 kemarin, sebuah kabar bahagia datang pada aktris cantik Sandra Dewi. Istri dariĀ Harvey Moeis itu melahirkan anak pertamanya yang berjenis kelamin laki-laki bernama Raphael Moeis, atau akrab disapa Baby Raphael.

Di balik kelahiran buah hati pertamanya itu, ada sebuah cerita yang tak banyak diketahui publik. Ya, Sandra dan suaminya merasa seperti mendapatkan sebuah rezeki, mengingat sang buah hati lahir bertepatan dengan pindahnya mereka ke rumah baru.

"Jadi seperti yang temen-temen tau kan sebenernya saya kan nggak tau kapan bayinya mau keluar. Di usia kehamilan 39 minggu itu kebetulan kita pindah rumah. Jadi kita pindahan rumah itu biasa kan orang kalau pindahan rumah butuh seminggu, dua minggu, nah ini kebetulan rumah yang lama itu ada yang mau beli tanggal 26. Rumah lama, laku, terus orang yang beli itu mau masuk ke rumah lama kita tanggal 29. Jadi tanggal 28 kita masih keluar dari rumah lama ke rumah baru dalam waktu 2 hari saya lagi hamil gede banget 39 Minggu. Saya mesti apa packing-packing barang di rumah lama masuk rumah baru saya sampe bilang sama suami saya kayak rezeki sih ya. Maksudnya mungkin anaknya mau masuk pas lahir ke rumah baru gitu. Rezeki sih, cuman saya udah gede banget, udah 39 minggu, saya sampek haduh kayaknya saya bener-bener tepar banget kemaren. Nah abis itu tetep pindahan masuk rumah baru," kenang Sandra saat ditemui di Rumah Sakit Pondok Indah, Jumat (5/1).

Sandra ceritakan momen melahirkan pertamanya / Credit: KapanLagi - Akrom SukaryaSandra ceritakan momen melahirkan pertamanya / Credit: KapanLagi - Akrom Sukarya

Ketika sudah di rumah baru dan semakin dekat dengan hari persalinan, Sandra sempat merasakan sakit perut yang sangat luar biasa. Karena sudah berkali-kali masuk toilet dan tak ada perubahan, Ia pun memutuskan untuk pergi ke Rumah Sakit dan memeriksakannya.

"Nah masuk rumah baru pun mesti bongkar-bongkar barang lagi kan, beresin rumah lagi. Nah pas 30 malem saya udah ngerasa, 'Kok kayak mules, kayak mau apa ya?'. Saya nggak tau, saya kan nggak pernah melahirkan, jadi saya nggak tau kontraksi melahirkan seperti apa. Jadi pas malem-malem saya bilang sama suami saya, mau ke belakang deh, gitu. Tapi kok nggak bisa ya? Tapi mules banget gitu. Tapi suami saya bilang, 'Oh coba aja di toilet dulu di rumah baru padahal toiletnya udah enak sekali, anget segala macem tapi kok saya masih kesakitan dan kok nggak bisa keluar ya?'. Maksudnya udah ke WC nggak bisa keluar tapi mules terus. Nah terus jam 12 malam suami saya mulai curiga saya ke belakang, tapi di toilet saya teriak-teriak, terus suami saya bilang 'Bisa? Bisa? Ke belakang nggak, bisa keluar nggak?'. Nggak saya bilang nggak bisa, saya bilang begitu langsung suami saya bilang, 'Sayang ini kayaknya kontraksi bukan?', Karena mau ke belakang terus saya langsung ya namanya juga lagi sakit perut ya, lagi mules saya langsung marah-marah, nggak saya tuh mau ke belakang bukan mau lahiran, saya bilang gitu. Saya ngotot itu. Sampe jam 1.30 saya bilang kok dari jam 9 sampe jam 1.30 itu saya nggak bisa ke belakang juga tapi mules-mules dan akhirnya saya nggak bisa jalan, soalnya per menit udah mules banget. Saya udah nggak tahan di wastafel. Saya berdiri, saya bilang sama suami saya, 'Saya nyerah deh, kayaknya saya mau ke rumah sakit gitu'," sambungnya.

Sandra lalu lanjut bercerita mengenai proses persalinannya. Sebenarnya, bintang sinetron Cinta Indah itu sudah menyiapkan berbagai macam konsep untuk menyambut persalinan pertamanya, namun karena sudah terlanjur Bukaan 3, Sandra akhirnya melahirkan secara apa adanya.

"Saya nyerah sampe rumah sakit jam 2 Pak Satpam langsung masukin saya ke ruang bersalin. Pas dicek udah bukaan 3 ternyata. Waduh ternyata saya sudah bukaan satu dan dua itu di rumah dan mungkin hari sebelumnya. Menurut dokter itu satu hari sebelumnya bisa jadi udah bukaan satu, waktu saya pindahin barang itu saya udah bukaan satu karena saya nggak tau. Karena sebelumnya saya tuh sering kontraksi palsu, kayak saya sering mules tapi saya tau, 'Oh ini bukan, oh ini bukan karena masih 38 minggu'. Kalau caesar mungkin 37, 38 udah keluar, tapi ini saya nunggu lama gitu. Terus pas dicek udah bukaan 3. Terus, 'Hah?', tadinya saya maunya tuh pas mau lahiran tuh cantik gitu kan, pengen rambutnya tuh di-blow, terus makeup, terus ada yang fotoin saya udah sewa. Maksudnya bukan sewa, maksudnya saya pengen dekor kamar bersalinnya gitu, kemudian foto pake photographer gitu. Ini tengah malem udah bukaan 3 udah kaya keringetan saya udah udah nggak sempet telpon photographer-nya, belum siapin dekornya. Udah lah saya bilang yang penting kabarin keluarga saya. Saya bilang pokoknya saya telepon keluarga saya dulu biar mereka tau kalo saya mau melahirkan gitu. Rasanya... eemm rasanya itu dari bukaan ketiga itu, jam 2 sampe bukaan ke-4 itu sekitar jam 4an ya. Itu sakitnya aduh. Kan saya sebelum melahirkan itu pilates hamil, semua senam hamil, semua tarik nafas buang nafas itu kaya semua ilang karena saya udah nggak bisa mikir sakit banget gitu. Kalo orang bilang melahirkan tuh kerasa sakitnya tuh kaya mau mati, tapi nggak mati. Ya itu bener gitu. Karena bukaan ke-4 sampai bukaan 10 itu dari jam 5 pagi sampe jam 9:28 itu," pungkas Sandra.

(kpl/far/gtr)

Reporter:

Fikri Alfi Rosyadi


REKOMENDASI
TRENDING